Archive Page 2

#365kristikpiyik no 48

Cincin kristikpiyik black works 🙂

Advertisements

#365kristikpiyik no 47

Like Tarq  doooonk di www.facebook.com/alumnivivatarq ayooooo 🙂

#365kristikpiyik no 46

Buat yang gak tau, ini huruf “B” dibacanya BE…. ayooo belajar baca paket alien yuuuk.

#365kristikpiyik no 45

Untuk mendukung program belajar baca seri paket alien invasion 20-12-2012 kite sekarang bikin paket abjad ya temen-temen. Enjoooooy

#365kristikpiyik no 44

Kolaborasi antara APANAMANYA & PRETTY UGLY.

Judulnya : Bunga Bebek….Kwek, Kwek, Kwek 🙂

Berdiri di ujung timur batas negeri

Foto diatas ini emang sengaja dipasang dengan tujuan buat menarik minat baca.

Awalnya kite udah rada-rada lupa kenape bisa ampe pergi jauh ke ujung atas dan ujung timur Indonesia, maklum aje tulisan ini juga dibikin masih dengan pening hang over konsumsi dosis cap tikus melewati ambang batas yang bisa ditolerir Keith Richard. Intinya salah satu kru Apanamanya diajak jalan-jalan dengan label “kerja suting luar kota” yang gak mungkin ditolak secara kite lagi miskin keparat saat itu.

Sebenernye secara garis besar kite mau bilang kalo pengetahuan uzur yang diindoktrinasi di kepala generasi tahun 80an lewat film PKI yg harus kite tonton tiap tahun dengan punch line : “Jawa adalah kunci” udah “lewat”. Dan perjalanan tolol kite ke Menado – Makasar – Merauke kmaren ngebuktiin kalo ada sesuatu yg “lebih” dari Jawa diluar sana. Sesuatu yang nendang biji kite yang apatis akan negri ini dan bilang : “secara lo orang Indonesia, ternyata gede banget negara lo neh!”

Dan negri ini emang GEDE dan INDAH saudara-saudara. Dimulai dari Menado dengan kontur daerah dan makanannye yang juara dan diakhiri dengan Merauke yang berkarakter.

Mari kite mulai dengan Menado :

.

Pastinye kontur jalanan Menado yang naik turun bikin perut selalu lapar! dan disitulah seninya : makanan di kota ini gak ada ampun nikmatnye. Dari makan di Tomohon yang 20 ribuan perkepala, hingga nongkrong di rumah kopi Gembira dengan Biapongnye yang dahsyat, plus kenikmatan dunia akhirat nyocol pisang ame sambel roa. Pokoknya dikota ini mengunyah adalah wajib sewajib kite idup kudu napas.

Tapi semua hal baik emang ada akhirnye, karena setelah hura-hu…. eh kerja maksudnya, kite harus ke Makasar yang sebenernye cuman transit sehari doank. Kita skip aje ye Makasar…. seinget kite sih disana cuma buat terkatung-katung  nunggu flight ke Jayapura sambil ikutan pusing muterin kota sibuk nyari oleh-oleh obat ajaib buat gedein titit.

Bagian paling seru perjalanan ini adalah setelah 3 jam delay di airport makasar, 4 jam penerbangan dari Makasar ke Jayapura, ditambah 1 jam dari Jayapura ke Merauke. Perjalanan panjang ini bikin kite berharap kerjaan yang harus kite lakuin disini secara ajaib kelar dengan sendirinya.

Meski kerjaan emang ganggu semangat leyeh-leyeh, tapi tanah timur Indonesia ini emang ramah. Sebagai manusia kota Jakarta kite rada ketar-ketir malaria tapi sambutan daging rusa dan kanguru yang ditutup dengan sagu ikan kuah asam (plus minum obat malaria yang diragukan ke ampuhannya) bikin hari pertama di Merauke sangat membahagiakan!

Kite emang gak puitis, tapi demi sebotol cap tikus : Matahari di Timur emang gede banged, kayaknya ini yang nginspirasi lagu yang liriknye ada “Mentari bersinar disini…..” nya itu tuh.

Yah kalo yang diatas ini emang standar sih, pas lagi ada acara dan ada yang nari. Secara kite bukan manusia berbudaya yang perduli dengan hal-hal “cultural” …..ini bagus sih….Tapi yang lebih berkesan adalah perjalanan ke Sota, lewat Taman Nasional Wasur dan nginjekin kaki di ujung paling timur negeri ini.

Kesempatan untuk nongkrong bareng dan ngobrol bareng pak Ma’ruf emang salah satu yang bikin perjalanan ini berkesan. Kite ampe bikin piagam pernah ke ujung negri, lengkap dengan cap jempol dan scan retina. Beberapa dari kite sempet ngeloyor masuk wilayah PNG berharap mendapat suaka dengan status pelarian rumah tangga akibat ditindas istri.

Nah pulangnye kite sempetin ngambil gambar Musamus yaitu rumah semut yang tingginya bisa sampe 4-5 meteran. Ini gak gitu menarik sih, makanya sebagai bonus kite taro gambar ninja lagi motret ama gak tau ngapain satu lagi orang dibelakangnya itu….

Perjalanan inipun ditutup dengan sibuknya beberapa anggota grup yang sibuk nyari tangkur buaya buat gedein titit.

Pada akhirnya satu kesimpulan yang kite ambil adalah : Wisata ramuan gedein titit se-Indonesia mungkin bisa menjadi bisnis yang menggiurkan ke depannya.

Cheeers

Manager baru Tobibi telah datang :)

Kabar gembira buat yang perduli kalo Tobibi mulai rame sekarang lo :) dan kita udah ada manager buat Tobibi yang dipanggil “Mamimo”  dan hari ini langsung gawe….. semoga betah dan gak kapok di todong kita ngitung-ngitung angka-angka ciamik yang berguna bagi masa depan kita semua.

.

.

Nah 3 musketeer di atas melengkapi line up lebih sepi yang sebelumnya bisa dilihat di foto bawah. Jauh kan bedanya…. lebih rusuh dan berwarna diatas donk :)

.

.

Terus mesin uang… eh salah….mesin jait udah kita benerin loooo, si neng “Lydia” udah jalan tuuuuuh…cling cling.. mesin produksi ini semoga berguna buat kita semua di Tobibi.

.

 .

Tunggu kabar-kabar kita berikutnya ya, mudah-mudahan kita segera bisa launch ya teman-teman.

Cheeers


APANAMANYA available at:

Tobibi Studio : Jl. Bangka 11 no 84 b, Jakarta Selatan. tobibistudio@gmail.com | 0811903734

iCreate Gallery : Blitz Megaplex, Grand Indonesia, 8th Fl Jl. M.H. Thamrin No. 1, Jakarta

++ Omuniuum ++ Ciumbuleuit no: 151 B lt. 2 Bandung 40141 087821836088 022-2038279 http://omuniuum.net

::: dia.lo.gue artspace ::: Jl. Kemang Selatan no 99A Jakarta Selatan 12730 021-719 9671/72 Info@dialogue-artspace.com

APANAMANYA for kids available at:

Mima's Closet @ Playparq Jl. Kemang Timur No. 72, Jakarta Selatan

APANAMANYA PROJECTS

Horror Review/Merch Stuff

80's Comic Review Stuff

On Going Project Stuff

archives apanamanya

categories

Follow Apanamanya on Twitter

Apanamanya on Flickr

Recommended links

Vantiani Craft Stuff

Koola Stuffa Stuff

Advertisements